i love you, AYAH!!

Standard

gue punya cerita sedih tentang ayah gue, tapi ayah ini bukan papa gue. pasti pada bingung deh hahahaah orang yang gue sebut ayah ini adalah om gue. beliau adalah suami dari tante gue alias kakanya bokap gue.

beliau ini orangnya ga neko-neko dan ga banyak omong. makanya beliau banyak temennya. sayangnya beliau harus pergi lebih cepat dari yang diperkirakan gue dan keluarga besar gue. *secara Tuhan bisa ngambil siapapun semau Dia*

hari itu nyokap angkat telefon di rumah yang berdering. gue denger nyokap ngomong gini “iya halo..apa mbak? ga ada? dimana? medirose?..iya mbak.. udah ya mbak di rumah aja jangan kemana-mana.. biar kita yang muda-muda yang ngurus semuanya. mbak stay di rumah ya”

gue ga mikir kalau bakal dapet berita buruk.. dan nyokap nyampein berita itu.. “ayah ga ada lis..”. “maksudnya ga ada? meninggal mah?” kata gue bingung.. “tadi bude telfon katanya ayah gada.. di medirose..” suara nyokap bergetar bgt.. nahan nangis.. gue langsung deh berpakaian rapi untuk nganter nyokap gue ke rumah sakit medirose. dan ga lupa untuk ngabarin bokap gue tentang berita sedih ini.

sampai di sana gue langsung ketemua sama anak pertamanya, mba eka beserta suami, dan papa gue. gue ngeliat dia lagi nangis” *iyalah. gue juga bakal nangis kalau begitu* gue tipikal orang yang gabisa dan gangerti apa yang gue harus lakukan kalau ngeliat orang terdekat gue menangis.. gue cuma ngelus pundaknya dan bilang “yang sabar ya mbak”

nyokap gue langsung nangis begitu ngliat mba eka. dan ga lama berselang bule gue *adik bokap gue* datang dan langsung menghabur nangis sambil memeluk mba eka. gue langsung saat itu juga menangis kejer karena gakuat ngeliat hal ini semua. bokap gue juga berusaha menahan nangis.

anaknya yang ketiga datang sambil menahan nangis. gue anter mba santi ini ke kamar jenazah, mba santi langsung menangis kejer dan berteriak-teriak “ayaaaahhhh!!! ayaaahhh!!!” gue gakuat.. gue nangis lagi langsung.. bener-bener situasi yang sangat sedih.. apalagi melihat mba eka yang lagi baca surat untuk si ayah.. *kebetulan keluarga gue yang ini adalah muslim*

dan dapetlah gue cerita kejadiannya seperti apa dari atasan ayah gue yang menemani keluarga gue. begini ceritanya:

ayah gue ini kerja di terminal pulogadung *tau ga lo terminal pulogadung? iya yang banyak copetnya itu hahahahah* beliau bekerja sebagai petugas kebersihan. hari itu, selasa tanggal 8 *sehari setelah gue ultah* beliau berangkat kerja seperti biasanya. dianter oleh tetangga kepercayaannya *mas nandi*. temen kerjanya sih bilang, beliau ini mengeluhkan rasa sakit di dadanya sebelah kiri yang artinya bagian jantungnya. maka, di kerokin deh si ayah dengan tujuan agar cepat sembuh. temen-temenya juga bilang supaya beliau jangan bekerja dulu. setelah di kerokin, beliau tidur yang artinya langsung istirahat. maka di tinggalah beliau oleh teman-temannya.

tapi ga lama setelah itu terdengar suara “gubrak” seperti ada yang jatuh. di lihat lah oleh teman-temannya. gataunya si ayah ini jatuh 😥

mungkin si ayah udah bangun dari istirahatnya dan berniat untuk bekerja tapi malang di dapat ternyata si ayah tidak kuat untuk bangun yang akhirnya malah jatuh.

temennya pun langsung membawa beliau ke ruang atasannya. sang atasan pun meminta mereka untuk memanggil polisi *takut terjadi di luar dugaan, misalnya di copet atau apa gitu”. begitu polisi datang, polisi mengecek nadi beliau yang ternyata sudah tidak ada 😥

polisi menyarankan untuk membawa ke rscm tetapi temannya menolak *untung deh. soalnya kalau di rscm ngeri di autopsi atau apa gitu* dibawalah ke medirose. begitu sampai di medirose dan dicek sama dokter, ternyata beliau memang sudah tidak ada. maka langsung di pindahkan ke kamar jenazah. dan kata dokter penyebab utamanya adalah jantung.

ayah ini sebelumnya juga udah pernah jatuh dan kena stroke. tapi udah sembuh. dan ayah ini udah berulang kali di bilang untuk jangan pergi ke tempat kerjanya karena anak-anaknya ga mau sampai terjadi apa-apa sama ayah. tapi namanya orang tua, bingung mungkin kalau harus terus dirumah tanpa kerja apa-apa.

istrinya kaget pas tau cerita kalau suaminya sering mengeluh sakit pada dada kiri karena ketika beliau di rumah, beliau tidak pernah mengeluh sakit.

sedih banget di tinggal saama ayah. karena gue belum sempet pamit sama beliau ketika gue main ke rumahnya. karena gue pikir masih bisa ketemu lagi sama beliau di tanggal 30 januari  ini. nyeseeeeeeell;(

untuk ayah: ayah, selamat jalan ya ayah.. ayah bakal selalu lisa kenang. semoga ayah dapat posisi yang sesuai dengan amal dan perbuatan ayah. i love you, ayaaaah :*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s